Subscribe to my full feed.

Tuesday, June 12, 2007

Indahnya Silaturahmi ( Kopdar dadakan Part 2 )

Sebelumnya mohon maaf mungkin pada beberapa postingan nanti ada beberapa hal yang sebenarnya kejadiannya sudah agak lama tapi baru bisa diposting sekarang2 ini mohon bisa dimaklumi ( alasannya dipostingan2 sebelumnya pernah di tulis ).

Postingan yang ini pun termasuk salah satu diantaranya, semoga tidak membosankan dan ada hikmah yang bisa diambil dari apa yang saya tulis ( seperti judul di header saya : Blog pribadi isinya tentang apa aja yang penting bermanfaat ).

Ngeliat judul diatas agak2 nyontek AA Gym dikit,terus yang di dalam kurungnya sebenarnya nerusin tulisannya Bang MT,tapi dari versi saya.

Sebenarnya dah lama pingin nulis tentang kunjungan dadakan ke kediaman Bang MT,kendala utama kemarin nungguin kirimin foto dari Ali ( karena waktu itu cuma dia yang bawa ) eh...sampai tulisan ini dibuat ga nyampe2,padahal bilangnya mo dikirim lewat email.Akhirnya buat fotonya terpaksa ngopy dari tulisan Bang MT( maaf Bang ngga ijin dulu nih :D ).

Jadi begini nih ceritanya : Kenapa disebut kopdar dadakan,karena ya…memang dadakan ga ada persiapan khusus,sempet sih ngasih “sinyal” lewat shutbox Bang MT kalo jadi rencananya kita mo kondangan ke Padarincang ( ada salah seorang anggota Indico yang menikah trus pulangnya sekalian silaturahmi ke kediaman beliau di komplek Nurul Fikri Anyer.

Idenya pertama di lontarkan Bang Morsas dan ternyata disetujui yang lain.Singkat cerita hari H pun tiba...eng ing eng.....Dengan berkonvoi ris pake sepeda motor kesayangan masing2 kami berangkat dari basecamp pagi ( yang ikut ada sekitar 4 keluarga dan 3 bujang / termasuk ane karena istri lagi ke Bdg :D. ).Rute perjalanan diputuskan lewat Mancak dengan alasan jalanannya sepi/tidak terlalu ramai,tidak berdebu dan adem.Setelah acara kondangan selesai pulangnya sesuai rencana kita mampir ke NF.

Nyampe gerbang NF “dicegat” satpam,dan terjadilah dialog :
Satpam : ” Mau kemana Mas ?”
Saya : ( Sempet bingung juga jawabnya soalnya belum tahu siapa nama MT yang sebenarnya,jangan2 nih satpam gak kenal juaga :D).Akhirnya saya terus terang aja kalo kita kenalnya lewat internetdan tahunya nama MT doang trus saya bilang :
“ kalo rumahnya katanya ( dikasih tahu MT lewat shutbox ) disamping klinik NF,Pak .
Satpam : “Oh……..itu ustad Pras suaminya Bu Dokter”
Kami : ¿¿¿ #....eng…eng….( weleh2…ternyata Bang MT ini seorang ustad ya , istrinya dokter lagi...ga nyangka...salut deh..).” Ya mungkin itu pak…..”
Kami : “ Tempatnya dimana pak ?”
Satpam : “Dari sini lurus terus turun belok kiri, tapi tolong minta identitasnya mas ( maksudnya suruh ninggalin KTP ).”
Kami : ( Setelah pada ningglin KTP )Makasih pak.....dan kami pun meluncur....

Memang kalo melihat penampilan blog dan membaca tulisan2nya mungkin orang gaj nyangka juga kalo Bang MT ini seorang ustad, habis tulisannya gaul juga sih ( sampai2 Bang Morsas bilang Ustad gaul katanya ).Tapi setelah ketemu orangnya trus ngobrol....wah kayanya bener juga Pak satpam ini.

Selain tampilan dan assesoirs blognya yang ok punya,satu hal paling menraik bagi saya adalah kemahiran Bang MT dalam memotret kehidupan sehari-hari baik melalui kameranya ( yang katanya selalu dibawa kemanapun dia pergi ) maupun tulisan2 beliau.Hal-hal yang mungkin untuk sebagian besar orang adalah hal yang biasa/sepele tapi buat Bang MT bisa dijadikan suatu tulisan yang menarik dan mengandung hikmah/pelajaran yang diambil.

Pingin sih seperti Bang MT tapi...kok belum bisa ya??.Contohnya Kemarin sehabis ngambil uang di ATM trus nungguin mobil jemputan dari pada pegel saya jalan2 keluar.Nah...ternyata di trotoar deket bank tersebut ada ibu2 yang jualan koran ( ngegelar ) kayanya dia lapaknya di situ. Wah dalam hati saya mikir kalo ada MT disini pasti ini dah dimuat diblognya.Dan ternyata memang......saya belum bisa seperti Bang MT ( yang minimal harusnya ngobrol buat mengetahui kondisi,wawasan ataupun identitas si ibu sebagai bahan tulisan ).Akhirnya kesempatan itupun berlalu............

Terima kasih Bang MT atas tulisan2nya.Keep writing..keep shooting...keep eating...;D semoga tulisan2nya bisa mengilhami banyak orang dan terima kasih juga atas sambutan dan jlinan persahabatannya.

Jabat Erat

a/n. Sobat2 Indico

1 comment:

  1. hm... sejujurnya, saya bukan ustadz seperti definisi ustadz dalam kamus-kamus islam. di hutanku itu, semua guru/karyawan lelaki dipanggil ustadz. Lha maka satpampun jadi kebiasaan manggil siapa saja ustadz. sayapun kebagian sebutan tsb.

    buat saya, berat sekali kalau harus menyandang panggilan Ustadz. Karena itu saya lebih suka dipanggil MT atau Prass.

    btw, tulisan AA Dhyan menggugah kerinduan untuk berkumpul kembali. namun apa daya, waktuku tak bisa berkompromi. SALAM BUAT INDICO yang makin EKSIS di Cilegon!!

    ReplyDelete